Ngobrolin: Blog Nggak ‘Sexy’ Lagi?

Kayaknya, iya sih.

Buktinya saya sekarang jarang banget update di Blog (pedean banget, gimana ceritanya satu banding 3.083.500 pengguna blog di Indonesia, nggak ngaruh ah, belum lagi sedunia).

Mau motivasi ngeblog-nya curhat nggak jelas sampai di fokusin supaya menghasilkan duit, kayaknya sama aja, soalnya kagak ada orang, nggak rame. Tapi masa iya sih, saya gak percaya loh (halu nih, tanya sendiri, jawab sendiri).

Tapi saya beneran nanya, apakah kalian juga merasa disini terlalu sepi?

Kalau saya nih ya, teman disekeliling saya yang saya kenal dan masih mainin blog itu 2 orang, tapi sekarang udah 0. Pada nggak tahan, nggak tau kenapa. Nggak hobbi curhat onlen kayaknya mereka ya. Sepi banget kan, trus yang baca blog saya hampir-hampir 0. Untuk tulisan nonorganik ya, ada beberapa postingan saya masih di liat: seorang sehari, hmm mayanla, setidaknya ada yang ngunjungin, dari pada jomblo wkwk (nih anak gak nyadar kalau dia juga jomblo, praha, eh parah!)

Jadi waktu itu pernah baca tulisan orang yang dulu, aktif banget di Tumblr, dan waktu itu kan Tumblr lagi di banned gitu, jadi dia hijrah ke WordPress dan dia tidak mendapatkan sambutan yang hangat. Laba-laba sama sarangnya yang nyambut dia wkwk. Dan dia selebTumblr gitu. Tulisan nya bagus-bagus, beneran saya suka. Saya aja nemu dia di Instagram. Tuh kan, setelah di abaikan di WordPress (kasian ya wkwk) dia cari tempat lain dan boom, cukup memuaskanlah angka pengikutnya di dunia sebelah.

Trus maksud saya cerita gini apa?

Beneran nih guys kita nih anak-anak blog, khususnya di WordPress, pada sok eksklusif gitu? wkwkwk. Enggak sih kan ya, tapi gimana ya payah bilang, karena App nya juga kurang asyik gitu sih wkwkwk. Jadi ya emang gak rame.

Trus kenapa bisa ada yang rame ya di beberapa rumah di WordPress?

Nah disini pasti kalian tahulah kenapa. Yuk mari kita tertawa massal bersama-sama wkwk. Tidak akan dikomentari orang blog saya, sebelum saya mengometari blog orang lain. Disini agak kejam, lu gak bakal dapat apa-apa sebelum lu memberi. Okay, I am trying to be real. Saya nih ya, blog saya ini nih dulu pas masih kosong-kosongnya, belum punya tetangga sebelah, sepi banget, sumpah (dan sekarang masih, yaAllaaaah!) Sampai saya nyadar, etikat orang baru itu ya menyapa terlebih dahulu, supaya gak dibilang sombong gitu ya? Ya meskipun kadang orang lama mesti juga nyapa duluan, la tapi disini beda, kan gak tau nih ada orang baru, soalnya rumahmu itu gak terdeteksi kalau gak nyapa orang duluan gitu loh. Ya wajar gak disambut, orang masih ghoib wkwkwk.

Waduh, ini ceritanya kemana sih.

Masa iya Blog nggak ‘sexy’ lagi, makanya dia janda sekarang? wkwk
Kalau kita coba bandingkan ya, ‘keseksian’ Blog vs Instagram vs Tumblr vs Wattpad Quora, Medium, Goodread, Badread wkwk atau media tulis lainnya, mana yang paling sexy?

Jawab sendiri atuh, saya mah nggak tau. Tapi intinya, media menulis itu nggak cuma Blog, dan itu betul-betul fluktuatif banget, karena orang sekarang tuh makin-makin aja kreatifnya. Nyangka gak, Instagram yang dulunya sengaja dibuat untuk saling berbagi hasil fotografi, tapi sekarang, rame banget jadiin wadah menulis, asli rame (temen aku soalnya disana semua, ya minimal mereka kasian trus nge-love, Nih anak kenapa tetiba menulis sok-sok bijak gitu wkwkwk).

Selain itu kenapa sepi juga, ya karena minat baca orang-orang di negara +62 itu sedikit. Sembilan buku pertahun, satu buku sebulan. Dan blog itu tulisannya kan panjang-panjang tuh kayak buku, makanya juga sepi, orang-orang pada suka ngeliat orang joget-joget sih, pake musik remiks gak jelas gitu. Gak enak mikir, baca tu kan butuh fokus, pemahaman yang mendalam dan sesekali kemampuan imajinasi yang panjang, yang panjaang??! wkwk

Eh tapi kenapa eh kenapa Wattpad lebih rame ya? Mosok iyo?

Nah disitu isinya buku semua, dan sudah jelas panjang tulisannya sepanjangan jalan kenangan, kok rame sih?

Sama aja sih, “Follow aku ya ntar aku folback. Jangan lupa komen lo, sama komen jan pelit-pelit dong. Hi kakak, baca Wattpad aku ya, ini linknya.” wkwk

Blog kurang branding aja kali ya, eh gak tau deh, kalau Wattpad emang targetnya jelas, pembaca dan penulis, saling berkumpul, sehingga terjadilah pasar. Makanya gak heran, di toko buku, banyak banget buku keluaran dari Wattpad terpampang nyata di meja etalase. Emang sesuai jaman juga deh kayaknya. Blog emang tinggal kenangan, dia jaya dimasanya, sama kayak pas tanya anak zaman now, siapa Anjasmara, mereka bakal gak tau juga (dan aku berasa kayak anak tahun 80-an). Apalagi saya baca-baca Google Adsense tidak ‘sedermawan’ dulu wkwkwk. Aduh saya nggak ngerti tuh, Google Adsense apaan :p

Tapi guys, yang namanya emas, mau ditarok ditumpukkan pasir pun, ditumpukkan pup sekalipun, dia tetap emas. Kita gak bisa ngutuk dia tetiba jadi alumunium atau batu. Dia sampai kiamat akan jadi emas. Sama kayak kita nih, meskipun badai menerpa, sekali kreatif akan tetap kreatif, diasah dan diasah eaaaaaaaak (sok kreatif pulak ni anak!)

Dan terutama kenali tujuan anda apa. Semua platform menulis itu ada tujuannya masing-masing dan saya pikir semuanya bagus-bagus. Ya, pada akhirnya kalau kita pake jasa ojol gak tau tujuan, gimana nyampeknya kan yaaa.

Ya, gitudeh. Mau tetap aktif dan jadi Blogger sejati, atau cuma singgah aja kayak gebetan, itu pilihan. Lu mau pahala atau dosa itu pilihan (Loh kok kesini?!!)

Blog sexy atau enggaknya ya, terserah lu. Bini lu gak sexy lagi trus lu tinggalin wkwkwk, yaAllah aku kerasukan apa???

Okay deh, apa-apa yang mau kita bahas, dibawah yuk. Dibawah mana? di kolom komentar la Bambank! Entah kenapa saya belagak kayak Shifu nih. Ya, Shifu gadungan wkwkwkwkwkwkwk!!!

42 tanggapan untuk “Ngobrolin: Blog Nggak ‘Sexy’ Lagi?

  1. App WordPress kurang bagus? Menurutku ini app blog terbaik setelah Medium. Tapi aku gak pakai medium karena males kalau bikin rumah blog lagi. Males ngurusnya.

    Alasan yang paling cemen tuh, masa iya ngeblog harus tergantung dengan komentar orang, kalau gak dikomentari jadi males ngeblog? mas gitu sih? eh tapi balik dulu tujuan ngeblog apa ya he he he. Kalau tujuannya adalah monetize dan conversation, kalau gak ada komentar emang gak asik ya.

    Kalau menurutku kenapa wordpress sepi, ya karena perbedaan selera. Aku bikin konten bagus banget di Tumblr, misal artikel atau esai esai gitu.. gak laku lho. yang laku ya seperti senja senjaan gitu. Terus kata-kata motivasi soal cinta, hubungan suami istri.. itu laku. Ya selera.

    Panjang nih komentarku.

    Disukai oleh 3 orang

    1. Iya Mas, aku bandingin dengan Instagram sih, gak adil aku tuh wkwkwk

      Mungkin gak jatuh ke ‘tergantung orang’ tapi emamg gitu sih kalau mau rame, kalau mau ‘rame’ ya. Apalagi yang baru-baru ngeblog, kalau Mas Andi yang udah lama mah gak perlu assseeeek

      Bagus menurut Mas Andi aja kali, wkwkwkwk. Iya betul, tergantung selera, dan setiap platform itu beda-beda karakteristik tulisan-tulisan yang ada didalamnya, iya gak sih haha 🀣

      Gakpapa, sepanjang buku, aku akan baca juga Mas wkwk

      Suka

      1. Aku malah bersyukur WordPress gak seperti instagram ataupun tumblr. Aku bersyukur WordPress aplikasinya seperti ini aja, makanya aku kasih bintang 5.

        Sudah lebih lama kamu, kali. Tetapi ya balik lagi kalau tujuannya rame ya memang harus gitu, harus blog walking, kasih komen dan kasih like. Kalau aku sih memang dari awal gak terlalu pusingin itu males ribet. Tapi memang perlu sih banyakin komentar, karena itu adalah energi yang akan melecut semangat. Selain itu, itu menjadi penting sebagai komunikasi antara penulis dan pembaca. Penting juga sebagai kegiatan silaturahim, menjalin tali persaudaraan… kalau yang beruntung bisa memperluas kesempatan bertemu jodoh πŸ˜€ Ha ha ha

        Ya penilaian bagus atau jelek itu kan subyektif banget, eh gimana sih?

        Halah tenane?

        Disukai oleh 1 orang

      1. Orang apa yah, soalnya mau bilang orang baru udah setaun lebih gabung mau bilang orang lama kayanya nggak cocok masa baru setahun udah jadi orang lama πŸ˜‚

        Suka

  2. Hai hai πŸ™‚. Aku udah beberapa kali lho baca blogmu, ya biarpun ga ninggalin komentar. Semoga bisa membuat blogmu tida merasa sepi :”)

    Sebenernya gak sekejam “kalau gak ngomen duluan nanti blognya gak akan dikomenin” sih. Karena gak semua orang tertarik buat ngasih komentar. Tertarik baca tapi tidak selalu tertarik ninggalin komentar. Tapi saya sadar kok kalau misal kita gapernah aktif ngomen di blog orang, ninggalin jejak tentang blog kita, mana bisa mereka tau akan keberadaan blog kita? Apalagi kalau kita orangnya gapernah ngeshare link tulisan baru kita di sosmed kita. Ya jangan harap bisa serame rumah rumah lain πŸ˜…

    Mungkin blog udh berasa sepi karena sekarang wadah buat mengekspresikan diri udah gak cuma dengan nulis di blog doang. Orang orang udah beralih ke instagram, youtube, dll. Dan skrg platform nulis pun udah bukan cuma wordpress/blogspot/tumblr doang jadi udah gak terfokus di satu dua tempat lagi. Tapi nih ya kalau emang kita sering ninggalin jejak di blog orang yang bukan cuma sesama blog wordpress inshaallah blognya akan rame kok. Jadi blogwalkingnya ga cuma pakai wordpress app doang. Karena blognya pacarku rame rame aja dengan viewers dan komentar yang tidak hanya berasal dari pengguna wordpress.

    Aduh komenku keknya lebi panjang dari komen mas andi gaksih wkwkk

    Disukai oleh 1 orang

  3. Sebagai anak lumayan baru di WordPress, aku sebenernya malah ngerasa canggung gitu kalau komentar di post orang lainπŸ˜‚ Jadi biasanya cuma baca (lewat web atau notif email), dan like kalau lagi buka web/app nya.

    Disukai oleh 1 orang

  4. wordpress emang sepi sih huhu, eh atau kitanya kurang terkenal hehe? tapi menurut aku ya, dari seluruh platform menulis yg aku tau. keknya yg paling rame itu tumblr sama medium wkw. taoi tetep aja, menurutku ga peduli viewer posmu berapa. yg pnting sbarin aja seluas mungkin blogmu, biar lbh kebaca sama banyak org , atau kata dosenku sih, jangan terlalu peduli sama insight dri orang lain?

    tapi kalau aku liat” viewersmu lbh banyak dripd punyaku deh πŸ˜‚πŸ˜‚

    Disukai oleh 1 orang

  5. Hehew, sepanjang baca note ini, aku tertawa aja. Soalnya menghibur banget. Entah mengapa. Aku yang sedari tadi lagi hening-heningnya, tiba-tiba udah nyampe di sini. Dan pipiku menjadi pegal. Aku suka sharenya Mbak. Tengkyou, sudah membuat waktuku tak lagi sunyi. Dengan begini, aku semakin suka padamu. I love you. 😘😘😘

    Disukai oleh 2 orang

  6. Hai Kak….
    Saya anak lama Kak (walau ga nanya saya kasih tau πŸ™ˆ)
    Saya nyaman di Wp Kak, jadi biar pun pengguna lama, tapi WordPress selalu di hati, jadi biar kata sepi, saya tetep hepi Kak 😁

    Disukai oleh 2 orang

      1. dan terkadang yg sepi itu aman, damai, tenteram…
        aha, saya setuju, SR-nya rame Kak, meski tak meninggalkan jejak, setidaknya blog masih hidup berkat SR 😎

        Suka

  7. Iseng liat discover following blogs, lalu menemukan ini … dan kayaknya curhatnya dari hati banget ya, Mbak? Ada lawak2nya juga pula, hahaha. Mantaps. πŸ˜‚

    Aku nggak menampik sih kalau blog dibilang “udah sepi”. Emang begitu kenyataannya. Kalau dibilang kalah sama IG, dkk. ya … bener banget sih, hahaha. Mungkin lebih kepada “kebutuhan” orang masa kini ya? Mereka nggak begitu butuh blog lagi. πŸ€”

    Karena, jujur, aku main blog pertama kali justru karena sosmed terlalu “heboh” dan blog mulai sepi. Aku mengincar kesepian dan kedamaiannya itu. Kalau menulis, rasanya jadi lebih leluasa. Ini akunya juga sih yang nggak begitu demen jadi public attention (yang mudah didapatkan kalau kita bikin “status” di sosmed lain), makanya aku pindah ke blog, dan betah. :))

    Awalnya aku nulis lebih ke curhat dan sharing informasi + pengalaman. Nggak ada tujuan pengen dikomentarin atau di-like (justru jadi pertanyaan kan ya, terus aku nulis buat siapa? πŸ˜‚).

    Lalu … terima kasih kepada statistik WP yang membantuku memantau pengunjung. Ada 1 tulisanku yang tiap hari selalu paling banyak viewers-nya, tapi komen/like-nya jauh buanget (minim respons). Di situlah awal mula aku mulai “mikirin” like dan komen, wkwk. Tapi sebenernya lebih kepada bisa saling berinteraksi aja sih. Jadi komunikasi dua arah gitu lho. Kan enak. :3

    Oke, mari kuakhiri komenku yang panjang ini. πŸ˜‚

    Disukai oleh 1 orang

    1. Sama Mbak, aku jauh lebih pede nulis di blog dibandingkan sosmed, mungkin karena blog itu lebih terasa rumah nya ya, jadi bebas mau ngapain aja.

      Iya bener Mbak, meskipun awalnya gak bertujuan nulis untuk apa, tapi lama kelaman tulisan kita pasti akan menemukan pembacanya, dan disaat yang bersamaan pun kita belajar, apalagi ada kritik dan saran dan pembaca tersebut.

      Semangat kita Mbaaaak ❀️

      Disukai oleh 2 orang

  8. apakah saya termasuk yang dicetak tebel itu? yang nggak bakal komen kalo belum dikomen? hihiii. btw saya sudah pernah baca beberapa cuman emang g ninggal jejak sihπŸ™πŸ™

    efek “millenial kill everything” kali ya mb yang bikin blogging lebih sepi dari platform lain, padahal perkembangan blog sudah lebih baik lho dari tahun tahun sebelumnya.

    in my sok tau opinion, blog itu butuh kesabaran extra karena untuk bisa dikenal nggak cukup setahun. Sementara yang lain tinggal bikin konten viral bisa langsung naik traffic. Jadi untuk millenial yang mau hasil cepat maybe blogging / wordpress bukan pilihan.

    but, sebagai anak old school saya lebih nyaman ngeblog. Karena nggak berisik, pengguna sudah terfilter sendiri dan engaging sama sesama lebih personal.

    tapi balik lagi ke tujuan ngeblog or bersosial media menurut masing masih sih ya.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Media tulis beragam ya Mbak, memang tergantung selera. Blog terbilang butuh tenaga ekstra untuk eksis, karena yang main juga ‘gak banyak’ apalagi yang dominasi anak-anak old semua kayak sayah, anak-anak sekarang mainannya jauh kayaknya dari blog, rata2 pada ngevlog wkwk πŸ˜€

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s