Story of A Sweet Woman

Tagline blog yang saya pakai sudah berumur 1 bulan lebih. Bangga saja dengan tagline yang ini, kayak ada manis-manisnya gitu. Kemarin-kemarin sempat tidak begitu paham fungsi tagline itu apa, jadilah saya sering gonta-ganti tagline. Asal ketemu saja quote baru, bisa langsung ganti tagline saya.

Jadi, belajar mengerti tagline itu pas saya mulai terbuka dengan apa yang saya tulis dan mau dengan tidak ragu meninggalkan jejak seperti komentar dibeberapa blog yang saya ikuti. Sebenarnya alasan sih yang ini haha, jujurnya ntar saya cerita dibawah ya.

Bagian ini mungkin akan jadi space saya bercerita mengenai perasaan saya tentang ‘perjalanan dan lika-liku blogging’. Sebagian author ada yang melabeli dengan judul tertentu di page blog-nya. Tapi kalau saya, biar tagline saya saja yang jadi judulnya, biar terbaca sweet aja gitu, biar kelihatan manja aja, biar sok asyik aja.

Lanjutkan membaca “Story of A Sweet Woman”

Iklan

Sayuran Kesukaan: Dulu sampai Sekarang

Saya ini sebenarnya pemakan segala, tapi dulu pas masih ngekos. Jadi yang sekarang saya berlagak sok gaya hidup sehat belum tentu berhasil. Tiga bulan dibanding empat tahun, jelas lebih kental mendarah daging kebiasaan waktu kuliahan kan?

Ya kamu tahu sendirilah, apalagi yang anak kos. Makan harus disempetin gak perduli apa makananya. Saya bukan anak yang difasilitasi banyak harta sampai bisa rantangan atau makan terbang di tempat nongkrong ala-ala barat. Justru dibekali skill masak ala kadar plus seperangkat alat dapur, lebih kurangnya untuk sendiri mah cukup, paling buat belanja patungan sama temen sekamar.

Lanjutkan membaca “Sayuran Kesukaan: Dulu sampai Sekarang”